Followers

Thursday, January 6, 2011

Alahai Pandainya Dia..........

Salam Ukhuwwah.

" Hisshh! Tak payahlah belajar lagi. Saya umur macam awak ni dulu, ada anak dua orang dah. Belajar buat benda apa gok tua-tua ni. Asalkan ada kerja buat, padan dah ".

Itulah kata-kata perangsang yang saya terima dari seseorang. Peristiwa ini berlaku berbelas tahun dahulu di Pejabat Daerah Hulu Terengganu, Terengganu. Kisah benar ini berlaku bilamana saya ingin memohon masuk ke universiti. Menyambung pengajian peringkat ijazah. Iyalah. Mana memadai dengan gaji diploma.

Masa dulu-dulu, isi borang permohonan ke IPTA secara manual. Bukan online lagi. Borang permohonan pula mesti disahkan oleh pegawai pengurusan atau Kumpulan A. Saya ke Pejabat Daerah Hulu Terengganu untuk dapatkan tandatangan pegawai tersebut. Maklumlah, Kuala Berang merupakan bandar terdekat dengan kampungku. 

Sampai sahaja di pejabat tersebut, saya ke satu unit kerana banyak jabatan di situ. Lama menunggu. Kiranya hampir satu jam kerana pegawai ada tetamu katanya. Ramai juga pelajar-pelajar lain menunggu untuk tujuan yang sama. Tapi mereka semuanya lepasan SPM dan muda-muda lagi. Sedangkan aku pada usia 26 tahun baru ada timbul hasrat murni itu. Sudah tua tapi belum terlewat.

Tiba-tiba datang seseorang bertanyakan khabar dan tujuan. Saya sampaikan maksud dan tujuan datang ke pejabat. Ramahnya orang itu. Sangkaan saya pegawai besar di jabatan itu. 

Lalu terkeluarlah dari mulutnya , " Hisshh! Tak payahlah belajar lagi. Saya umur macam awak ni dulu, ada anak dua orang dah. Belajar buat benda apa gok tua-tua ni. Asalkan ada kerja buat, padan dah ".

Saya mempertahankan keinginan dan hasrat saya untuk sambung belajar lagi dengan macam-macam sebab dan alasan. Beliau tetap mengatakan tak perlu belajar lagi.

Entah macam mana terkeluar dari mulut ini soalan begini. " Encik ni kerja di jabatan ini, pegawai unit mana? ". Dia senyap dan terkedu seketika.

" Saya PAR je ". Dengan tersipu-sipu malu dan terus berlalu.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Andainya aku mendengar nasihatnya pada hari itu, agaknya di mana aku pada hari ini. Aku pun berkata, " alahai pandainya dia............ ". Hebatnya bak motivator terbilang.

Dan PAR itu adalah Pembantu Am Rendah @ Budak Pejabat @ Peon.

Cerita ini bukan untuk menghinakan atau memperkecilkan sesiapa tapi perkongsian atas pengalaman diri.

Post a Comment