Followers

Wednesday, May 5, 2010

Karnival PPDa Peringkat Negeri Terengganu Tahun 2009

 

Kami kalah dalam kemenangan. Hanya sembilan peserta sahaja. Sepatutnya 10 peserta dan ke atas. Tapi kami menggunapakai syarat lama tahun 2008 yang dibekalkan oleh PPD Besut. Pasukan lain sememangnya sudah mengetahui syarat baru ini. Sekalipun pegawai PPD Besut membuat bantahan atas kenyataan pengacara majlis membacakan syarat pertandingan pada awal pertandingan, segalanya sudah terlambat. Markah telahpun diberi kerana pasukan kita, giliran persembahannya adalah yang pertama.

Pasukan kami hanya mendapat tempat ke-enam. Walau apapun, ramai yang memuji pasukan ini kerana ' sedap dan hebat '. Kita kalah kerana masalah teknikal. Redha aje lah.

SMKA Tok Jiring sebagai lokasi pertandingan. SMT Terengganu, asrama tumpangan. 7 dan 8 Mei 2009, setahun berlalu. Hari ini, ( saya edit semula entry ini pada 7 Mei 2010 ). Saya dilantik sebagi Ketua Kontinjen Daerah Besut ke karnival ini. Seharian bertanding, malam tiba, pelajar SMKAWA tetap hebat. Hadir ke Masjid Wakaf Tembusu untuk sertai solat berjemaah dan ikuti kuliah maghrib. Rakan-rakan guru memuji sikap pelajar kita. Teguh rohani, mantap jiwa mereka. Saya tersenyum bila disua ungkapan sebegini. Saya sangat mengenali pelajar ini.

Mungkin kerana penat, saya tertidur di surau sekolah. Deruan kepak-kepak nyamuk menyinggahi kelopak telinga. Akhirnya tersedar, itu surau lama. Masih juga mencari anak-anak murid. Ke mana mereka ya?. Asrama, oh! tidak. Trauma mendengar perkataan itu.

Lokasi sekolah bersebelahan dengan airport Sultan Mahmud. Biarkanlah pelajar menonton tayangan langsung depan mata kapal terbang turun dan naik. Lihatlah sepuasnya. Alor Keladi mana ada airport.

Bila tersedar dari tidur. Rasa tak puas tidur. Karpet masjid SMT Terengganu ( masjid baru dan besar ) jadi hamparan empuk tiduran. Itulah lebih dan hebatnya seorang guru. Jam belum lagi 5 pagi, Bullah dan Mat Hanif tolong kejutkan. Ingat lagi perkataan ini, ' Cikgu, bangun cikgu. Kita buat tahajjud '. Ya ALlah. Kagumnya mempunyai pelajar sebegini. Solat Subuh berjemaah dipimpin oleh Syukur. Siap buat sujud Sajdah lagi.

Bila sarapan bersama, Arham, pemain conga mengadu telefon hilang di asrama. Ada juga guru pengiring mengadu hilang barang yang sama. Tak tahulah nak kata apa. Tapi kes ini, kami tak panjangkan.

Kami sudah menjangka, bila berada dalam majlis penutup di Dewan SMT Wakaf Tembusu, kami akan kalah. Benar dan tepat sekali telahan. Tempat ke-enam aje. Daerah Besut hanya Johan Dikir Barat dan akan mewakili Negeri Terengganu.

Kami beredar dan pulang ke SMKAWA dengan penuhan pengalaman dan lipatan kenangan. Adat bertanding memang begitu.

Ada yang bertanyakan, Cikgu kenapa rapat sangat dengan Mat Hanif dan Syukur. Entry ini adalah jawapannya. Saya menggagumi SMKA Wataniah. Juga menghayati lagu P.Ramlee, ' Di Mana Kan Ku Cari Ganti '.

Jumpa Lagi.

Post a Comment