Followers

Thursday, April 8, 2010

Jiwa seorang guru

Oleh : yusri wahab

Dunia guru tidak menjanjikan kemewahan dan kesenangan hidup. Namun apa yang diperolehi oleh seorang guru ialah mendapat ganjaran yang baik oleh Allah S.W.T, jika segala ilmu yang diberikan oleh guru adalah dari hatinya yang ikhlas.

Kepayahan menjadi seorang guru adalah kepayahan untuk membentuk jiwa insan yang dapat menggunakan ilmunya ke arah kebaikan. Kadangkala terdetik di fikiran saya apakah perasaan seorang guru jika melihat anak muridnya menjadi penjenayah, perasuah, sesat dalam beragama dan lain-lain perkara negatif. Begitulah peritnya menjadi guru kerana guru seharusnya mempunyai perasaan yang mendalam terhadap apa yang telah disumbangkannya dan juga setiap kegagalannya dalam membentuk insan. 

Tidakkah seorang guru itu merasa sedih apabila melihat anak muridnya gagal untuk menjalani kehidupan ini dengan sempurna, terpaksa bersusah payah bekerja sehingga ke larut malam untuk menyara keluarga. Jika tidak mahu keadaan ini terjadi , seorang guru haruslah berusaha bersungguh-sungguh dan penuh iltizam untuk memastikan bahawa tidak ada seorang pun pelajarnya gagal dalam pelajarannya dan juga memastikan bahawa tahap akademik sahaja masih tidak mencukupi untuk seorang pelajar mengharungi kehidupan ini. 

Di sinilah peranan seorang guru dengan memberi nasihat dan teguran kepada pelajarnya. Jiwa yang besar harus disuntik kepada setiap pelajar untuk menjadikan mereka tidak mudah patah semangat dan sentiasa berusaha untuk mencapai kejayaan.
Post a Comment